'Aisyiyah

Gerakan Perempuan Muslim Berkemajuan

Berita
4 Wejangan untuk Guru TK ABA di Alun-Alun Kota Malang
31 Januari 2017 13:13 WIB | dibaca 810

Sedianya, pembinaan rutin diadakan setiap hari Sabtu di kantor PCA Klojen, Kota Malang. Akan tetapi lantaran ketiadaan kunci kantor (ketlisut), pembinaan kepada guru-guru TK ABA berubah jadi diadakan di Alun-Alun Kota Malang pada Sabtu (21/1) lalu. ”Ide cerdas untuk sementara berpindah tempat itu muncul dari Latifah, Kepala TK ABA 17.  Sontak,  ide itu disetujui oleh para guru TK ABA yang hadir pada waktu itu,” terangnya Uzlifah yang biasa disapa Ifah kepada pwmu.co, Kamis (26/1).

Sembari bernaung di bawah pohon, Ketua Majelis Dikdasmen PCA Klojen itu dengan santai dan menyenangkan menyampaikan materi pembinaan. Ia mengatakan, sebagai  seorang guru TK AB ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. Pertama, guru harus senantiasa meningkatkan  ibadah.

”Hal ini suatu keniscayaan, karena guru merupakan Ibu bagi peserta didik di sekolah. Setiap tingkah laku dan bicaranya dijadikan panutan bagi  anak didik mereka,” ujarnya.

Kedua, guru harus meningkatkan keilmuannya dengan cara membiasakan diri untuk gemar membaca. Sehingga dalam mengajar mampu menyampaikan pesan secara tepat dari tema pembelajaran. Kemudian ketiga, guru harus bisa membangun komunikasi dengan baik, terutamam dengan wali murid.

”Mengingat peran utama dalam pembentukan karakter anak adalah orang tua. Maka betapapun di sekolah itu begitu besar tanggung jawab seorang guru, tapi perlu disadari bahwa peran orangtua tidak bisa tergantikan oleh siapapun, termasuk guru,” tegasnya.

Dan tak kalah penting, Wakil Ketua Majelis Pembinaan Kader (MPK) PDA Kota Malang mengungkapkan, guru juga perlu untuk mampu menjalin komunikasi yang baik dengan sesama guru maupun pimpinan Persyarikatan. ”Amal Usaha Muhammadiyah (AUM) merupakan media dakwah dan perkaderan. Maka dari itu semua guru yang sudah bekerja di TK ABA bisa dikatakan sebagai kader Muhammadiyah. Karenanya, wajib‘ain baginya aktif dan mampu mewarnai di tempat tinggal atau rantingnya masing-masing,” pesannya.

Sementara itu Ani Saidah, Kepala TK ABA 2 Klojen mengatakan, pembinaan kali ini sangat menyenangkan karena dilakasanakan di Alun-alun  Kota Malang. ”Serasa  memberi penyegaran tersendiri. Suasana yang sejuk di atas rumput hijau dan di bawah pohon rindang membuat  suasana sangat santai dan penuh kekeluargaan. Kita juga bisa sharing  tentang pengembangan TK ABA dengan gayeng. Santai tapi  serius,” paparnya.

Hasil sharing disepakati bahwa semua TK ABA sepakat untuk berfastabikhul khoirot menuju rintisan PAUD terpadu. (nugroho/aan)

Shared Post: